CLICK HERE FOR THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES »

06 Februari 2009

Keajaiban Syuhada` Gaza

Setiap peristiwa yang berlaku, samada yang berskala besar atau kecil pasti ada hikmah di sebaliknya, ada pelajaran, ada "Kemahuan" Zat Pengatur kehidupan, Allahu Rabbul Izzah. Setiap muslim semestinya meneliti, mengambil pelajaran sekaligus menjadikannya sebagai penguat iman dalam menjalani kehidupan.

Peristiwa yang terjadi di Gaza juga demikian. Banyak ayat-ayat Allah yang terbukti. Banyak mukjizat Allah yang turun. Banyak keajaiban-keajaiban Allah yang terjadi. Itulah yang dialami oleh pejuang Palestin, para syuhada Gaza. Berikut adalah sebahagian darinya:

1. Dr. Muawiyah Hassanein, Pengarah Ambulan Kecemasan dan Jabatan Kesihatan di Gaza menceritakan:

"Para syuhada yang meninggal berhari-hari dan berminggu-minggu masih mengalirkan darah segar dari tubuhnya. Kami dan semua orang di sini sangat terkejut."

2. Syahid `Iyan berkata: "Saya menyaksikan orang yang gugur syahid tersenyum, meskipun keadaan tubuhnya hancur, lagi pula darahnya masih segar."

3. Seorang doktor yang bertugas di Gaza sedang menerima mangsa dari Briged Al Qassam, ia terkena peluru di dadanya. Mujahid ini tidak lupa meletakkan mushhaf Al Qur'an dan buku wirid harian di dalam
poketnya. Ia terselamat kerana peluru terpecah dan Al Qur'an pun masih dalam keadaan baik. Sekarang ia sudah sembuh, wal hamdulillah.

4. Abu Qudamah, salah seorang komander Hamas di wilayah Timur Az-Zaitun, Kota Gaza bercerita:

"Saya dan beberapa pejuang sedang menunggu kesempatan untuk menyerang kereta-kereta kebal Israel. Kami berdoa agar Allah menurunkan tentera-Nya dari langit untuk membantu kami. Dengan tiba-tiba tanpa disedari turunlah awan tebal menyelimuti wilayah kami.Kami masuk di antara puluhan kereta-kereta kebal itu tanpa diketahui oleh pihak musuh dan tidak dapat dikesan oleh pesawat-pesawat pengintai yang mundar mandir di udara. Kami mampu meletupkan kereta-kereta kebal itu, 5 tentera Zionis Israel terbunuh dan puluhan lagi tercedera."

5. Ketika pesawat-pesawat Israel mengebom salah satu wilayah di Gaza, turunlah hujan lebat di wilayah itu sahaja dan tidak di wilayah lainnya yang menyebabkan pesawat-pesawat itu mengalami masalah penerbangan berjam-jam dan tidak dapat meneruskan pengeboman mereka.

6. Dua orang doktor warganegara Jordan bertugas di Gaza sedang bercakap dengan sekelompok mujahidin:

"Kami sedang mengawasi  gerak-geri tentera Israel dari tingkat dua, mereka ingin masuk ke dalam bangunan itu. Oleh kerana salah seorang mujahidin dari kami telah memasang perangkap di pintu masuk, maka meletuplah perangkap itu yang mengorbankan tentera Israel itu. Mendengar letupan itu, tentera Israel yang lain mengepung bangunan kami, maka terjadilah pertempuran sengit sehingga jam dua pagi. Kami keletihan lalu tertidur dari jam dua pagi hingga jam lima pagi. Kami kemudiannya terjaga dan bangun untuk melihat situasi di sekeliling ,namun ternyata tentera Israel telah melarikan diri."

7. Syaikh Abu Bilal yang tinggal di perkemahan Rafah berkata: "Kamu jangan mengira bahwa orang yang gugur di jalan Allah itu mati, mereka bahkan hidup, tapi kamu tidak mengetahui." (QS Al Baqarah:154) .

Mereka para syuhada diletakkan selepas darjat orang-orang yang benar imannya (Shiddiqin) dan sebelum orang-orang soleh (Shalihin) di dalam Al  Qur'an. Allah swt. berfirman:

"Barangsiapa menta'ati Allah, dan Rasul, mereka bersama orang-orang yang Allah beri nikmat kepada mereka, di antara mereka para nabi-nabi, shiddiqin, syuhada, dan shalihin. Merekalah sebaik-baik teman." (QS An Nisa':69-70) .

Beliau menambah lagi bahwa "Jasad para syuhada masih segar, kerana ruh mereka sebenarnya memakan buah di syurga, ini juga yang menyebabkan semerbaknya bau wangian kasturi. Darah masih segar, janggut tumbuh. Sebahagian syuhada yang dua tahun lamanya, atau berpuluh tahun bahkan berabad-abad tidak rosak jasadnya dan tidak dimakan oleh ulat dan cacing tanah."

8. Wangian semerbak minyak kasturi juga keluar dari jasad mujahid Al Qassam, Muhammad Abu Sya'r. Dia termasuk sebahagian dari mangsa serangan bom pesawat Israel. Bau harum itu tercium oleh orang yang  menemui jasadnya dan berita kesyahidannya tersebar ke seluruh pelusuk masjid. Para pengunjung  masjid beramai-ramai ingin melihatnya. Mereka bertasbih, bertahmid, bertahlil dan bertakbir mengagungkan Asma Allah di atas keajaiban para syuhada tersebut.

9. Pekerja media menceritakan; kami berangkat untuk menolong orang yang tercedera di sebelah Utara Gaza, ketika itu tentera Israel menembak ke sekeliling kaki kami. Kami katakan kepada mereka: "Kenapa kamu melakukan ini, kami bukan tentera, kami tidak bawa senjata apalagi bom." Salah seorang tentera Israel berteriak: "Kamu orang Arab, kamu memakai pakaian putih, kamu malaikat, kamu berperang bersama Hamas."

10. Salah seorang tentera Israel sedang ditemuramah oleh media Israel, ia mengatakan bahwa ia kehilangan penglihatannya gara-gara melihat seorang pemuda yang memakai baju putih, melemparkan kepadanya segenggam pasir, pada waktu itu juga saya menjadi buta.

11. Tentera Israel yang lain pula menceritakan bahwa pejuang Hamas memerangkap mereka
 dalam banyak pertempuran umpama memerangkap ayam dan itik.

12. Salah seorang tentera Israel yang lain pula mengaku ia melihat ramai tentera Israel tercedera dan ditembak dari arah kanan dan kiri, namun tidak dapat dipastikan dan tidak diketahui dari mana tembakan itu berasal.

13. Sejumlah wartawan yang membuat liputan perang di Gaza menceritakan; kami bersembunyi dari serangan bom. Ketika situasi agak reda, kami dikejutkan oleh seorang yang keluar dari puing-puing runtuhan bangunan sambil membawa roket, ia salah seorang mujahidin pelancar roket yang menghalang kemasukan tentera penjajah Israel. Ia hadir dan hilang sekejap, umpama ditelan bumi.

14. Apabila jenazah Hasan Bin Ismail Abu Syanab yang syahid pada hari pertama serangan Israel ke atas Gaza, hendak dikebumikan di liang lahad ayahnya, Asy-Syahid Ismail Abu Syanab, salah seorang pengasas dan pemimpin Hamas yang syahid pada tahun 2003,  mereka
dapati jasad Ismail masih dalam keadaan seperti mula-mula dikebumikan 5 tahun lalu. Kain kafannya masih putih bersih dan tiada tanda perubahan walaupun telah 5 tahun berlalu. Darah di kain kafannya seperti seolah-olah baru keluar pada masa itu juga manakala bendera yang digunakan untuk membalut tubuh Asy-Syahid Ismail semasa jenazahnya diarak 5 tahun lalu masih berbau wangian kasturi yang keluar dari tubuh beliau semasa kesyahidannya.

Demikianlah beberapa karamah dan keajaiban yang berlaku di bumi Gaza dan begitu juga di bumi-bumi lain seperti Afghanistan, Chechnya, Kashmir selagi masih ada mereka-mereka yang ikhlas dan tetap setia melaksanakan janji-janji mereka kepada Allah. Mereka tidak sedikitpun merasa gusar dan takut dalam menghadapi musuh-musuh mereka kerana mereka yakin bahwa mereka akan dikurniakan antara dua kebaikan iaitu samada kemenangan zahir terhadap musuh ataupun syahid dan mendapat  nikmat dan rezeki yang tidak terhingga dari Allah Jalla Jallaluh.

"Jangan kamu mengira orang yang dibunuh dijalan Allah itu sebagai orang-orang mati. Bahkan mereka orang-orang hidup, diberi rezeki di sisi Tuhan mereka. Mereka gembira dengan apa yang beri Allah dari kurniaanNya dan memberi khabar gembira kepada orang-orang yang belum menyertai mereka (syahid dengan kata-kata) `Jangan kamu takut kepada mereka (musuh-musuh) dan mereka tidak bersedih hati". (QS Ali Imran:168-169) .

1 comments:

Zahrina berkata...

Salam alaik, ustaz, sy nk tnye sikit,
sy ade dgr, roh2 org yg syahid dan jga para wali Allah ni, boleh menolong org2 yg hidup...
boleh ustaz jelaskan x??